MY MEMORY

Suweileh 2009....catatan Memoriku Last Year Slideshow: Ezrul’s trip from Kuala Lumpur, Wilayah Persekutuan, Malaysia to Jordan was created by TripAdvisor. See another Jordan slideshow. Create your own stunning slideshow with our free photo slideshow maker.

DEMIRTAS AQUARIUM

Tuesday, December 22, 2009

Wednesday, August 19, 2009

KEMBARA KE BUMI JORDAN SELEPAS 5 TAHUN DITINGGALKAN





Awal benar aku sampai di Kaherah, angin Kaherah yang bertiup menyentuh kulitku membuatku terasa dingin hingga ke tulang. Langit masih lagi gelap. Jam menunjukkan pukul 3.30 pagi. Kalau diikutkan sedap aja dibuai mimpi indah diatas tilam empuk dirumah . Tapi waktu begini kakiku melangkah ke kaunter tiket transit untuk boarding ke “connecting flight” yang seterusnya dari Kaherah ke Amman.
Aku menyerahkan passport dan tiketku kepada pegawai bertugas , semacam sahaja pegawai tuh melihat ku , namun kemesraan ku berbual dalam Bahasa Arab loghat Mesir menyebabkan beliau sedikit terkedu dan cuba membantu ku sedaya upaya untuk mendapatkan boarding pass , kerana didalam passport aku memang tidak ada sebarang visa masuk atau keluar dari mana-mana negara pun , kerana diakseskan melalui sistem computer sahaja. Namun selepas urusanku dengan pegawai imigresen tersebut selesai. Aku mengucapkan “Shukran” kepadanya sambil tersenyum keriangan. Sebenarnya aku hampir 20 minit mengadap muka tuan Imigresen tu atas dasar passport ku tidak ada sebarang visa keluar masuk. Alhamdulillah ! semuanya berakhir dengan tanpa aku naik angin kepada pegawai tersebut.
Aku terus menuju ke gate yang sepatutnya aku menaiki pesawat Eygpt Air MS 719. Namun waktu yang masih seawal ini , aku terus berlegar-legar dikawasan Airport bahagian Free Duty. Boleh dikatakan cenderahati-cenderahati yang dijual harganya agak berpatutan . Tidaklah semahal yang dijangka , sekadar melihat-lihat tanpa ada rasa nafsu ingin membeli. Jenuh menunggu beberapa jam menunggu pesawat sepatutnya berlepas. Kanan kiriku pelbagai gelagat manusia yang ada. Ada yang mendukung anak kecil. Ada yang mengamuk membaling beg dari tingkat atas terus ke Escalator ke tingkat bawah terselit juga suara yang menjerit memaki hamun Si suami kepada Si isteri kerana isteri tidak memperduli Si suami yang mengendung 3 biji beg sekaligus. Gamat seketika ruangan di menunggu yang penuh dengan pelbagai ragam manusia .Aku melihat jam tanganku yang kelihatan seperti jarumnya lambat bergerak pada waktunya .Masih ada 3 jam waktu penantianku akan berakhir di sini dengan perut mendendangkan irama lagu kelaparan yang teramat sangat .
Akhirnya kelaparan itu dibunuh oleh rasa mengantuk disulam keletihan yang tidak terbatas .Aku dibuai lena tanpa disedari aku dikejutkan oleh tangisan seoarang kanak-kanak yang kehilangan ibunya yang ke tandas .
Pada jam 9.15 Pagi Pesawat Eygpt Air MS 719 terus menerbangkan beberapa orang penumpang menuju destinasi seterusnya Amman .Aku terus memilih tempat duduk ku 45K ,cukup selesa dengan hiasan dalamannya. Kota jelajah yang aku terus rindui angin tiupnya. Sudah 5 tahun aku tinggalkan bumi ini dengan kenangan yang tak pernah padam disetiap lorong-lorong kampungnya , Terutama “Suweileh”. Penerbangan sekadar 1 jam 30 minit itu tidak lah terlalu memenatkan , cuma yang memenatkan transit beberapa jam di Kaherah tadi. Aku bingkas bangun dari tempat dudukku selepas pesawat mendarat di Queen Alia Airport pada jam 10.45 pagi waktu Jordan. Hanya sekadar 1 beg galas sahaja yang aku bawa , selebihnya tiada. Aku menyusuri lorong keluar dari pesawat Eygpt Air menuju ke kaunter urusan Visa. Jelas harga visa masih belum berubah sama sahaja seperti 5 tahun yang lepas Jordanian Dinar 10 . Lebih kurang RM50 , agak tinggi bayaran visanya. Itu sahaja sumber kewangan yang Jordan boleh dapatkan sebagai salah satu dari sumber pendapatan negara . Walhal sebagai seoarang warganegara yang memegang passport bewarna merah cukup diberi visa percuma sahaja. Tapi setiap negara lain cara pentadbirannya , jadi terimalah hakikat yang Visa kemasukkan ke negara Jordan harus dibayar. Selepas selesai membuat pembayaran aku terus ke kaunter pengesahan Visa. Ada perubahan di kaunter tersebut , tapi pegawai-pegawai yang bertugas masih lagi orang yang sama , Cuma sudah nampak sedikit usia yang agak meningkat . Aku terus menuju dengan langkah yang tak lekang dek senyuman kegembiraan.
Queen Alia International Airport , sudah banyak berubah rupanya. Pembinaan terminal-terminal baru juga sudah banyak dibina , namun masih lagi dalam pembinaan. Aku bergerak keluar dari kawasan ketibaan, Mataku liar mencari sahabat yang sudah sekian lama aku tidak berjumpa Akhi Mamun Abu Jaber. Seorang sahabat berbangsa Arab Palestin yang punya prinsip dan cita-cita yang tinggi. Aku kagum dengannya sudah hampir sebelas tahun perkenalan kami , kini beliau sudah bergelar Professor Madya, tetapi keinginannya tetap ingin mendidik anak-anak dari sekolah menengah.
Sebenarnya sudah hampir 2 jam Mamun menunggu aku di Airport, disebabkan Pesawat yang aku naiki mengalami sedikit masalah , maka kelewatan itu memakan masa lebih kurang 30 minit pesawat bermula penerbangannya.
Sudah lama aku tidak berjumpa dengan Akhi Mamun, perjumpaan kami kali ini memang mengubat rindu di hati kami. Selepas bertanya khabar dan sebagainya , aku terus di bawa Mamun ke Apartment yang telah disewakan selama 4 hari berdekatan dengan University Of Jordan. Namun sepanjang perjalanan dari Airport ke “Suweileh” aku lihat sudah banyak berubah ,sudah banyak bangunan tinggi yang dibina, bahkan pasaraya besar seperti Carefour pun sudah siap dibina , 5 tahun sebelum ini aku hanya melihat kawasan tanah yang dipagar dengan tulisan Carefour sahaja. Stesyen Minyak juga boleh dikatakan tiada yang seburuk seperti 7-8 tahun yang lepas, boleh dikatakan sudah cantik dan ada Car Wash dan juga kedai runcit, di luar stesyen pula terpampang Papan Tanda harga minyak mengikut pasaran harian . Hmm sudah maju sedikit Jordan rupanya, bila dilihat lagi semua pemandunya memakai tali pinggang keledar, di setiap bahagian lampu isyarat pula terpampang kamera khas bagi sesiapa yang melanggar lampu merah pasti disaman dengan harga yang ditetapkan tanpa maaf . Sudah pandai berdisiplin rupanya mereka ini sekarang.
Nombor pendaftaran kereta juga sudah berubah bentuknya dan nombornya juga bertambah . Kata Mamun setiap kenderaan wajib menukarkannya dengan harga JD30. Dan juga setiap lorong sudah ada papan tanda nama-nama lorong dan mudah untuk dicari dengan disertakan setiap bangunan di lekatkan nombor bangunan tersebut. Wah ! kalau sesat-sesat di jalanan cuma sebut nombor bangunan Insyallah dapatlah ketemui rumah yang dicari. Tidak seperti dulu jika ada tamu dari luar negara yang ingin bertandang kerumah kami tidak ada ‘’panduan” lain untuk diberi petunjuk dimana untuk dijadikan perhentian untuk kami bertemu orang yang tidak kami kenali itu . Mudah aja jawapan kami “Saudara boleh ambil teksi dari Abdali terus ke Suweileh dan berhenti di depan Masjid Abd Rahman Auf.Akhirnya Masjid Abd Rahman Auf adalah masjid pertemuan antara saudara yang jauh.
Jauh benar aku mengelamun mengimbas kembali nostalgia dahulu, tanpa disedari aku sudah pun sampai di Apartment yang disewakan Mamun. Cukup selesa dengan bayaran RM600 untuk selama 4 hari aku tinggal disitu. Segala kelengkapan sudah disediakan oleh Mamun. Rasa tidak terbalas jasa Mamun sebenarnya . Sudah banyak Mamun menolongku di zaman pengajian sehinggalah sekarang. Selepas berbual-bual aku ditinggalkan untuk berehat-rehat setelah penat seharian dalam perjalanan.
Aku cuba lelapkan mata seketika jam menunjukkan pukul 2.30 petang. Namun mata ini masih tidak mahu merehatkan dirinya walaupun berada didalam keadaan letih.Argh ! Kalau begini tentu buang masa saja tanpa ada aktiviti yang dibuat detik hati kecil ku. Aku bingkas bangun menyiapkan diri untuk menjamu selera dengan “Syawarma Arabi” di Bab Syimali .Aku gelarkan kawasan ini ialah Bab Khaliji disebabkan disini terlalu ramai anak-anak jutawan negara Teluk menjamu selera disini.Selepas minikmati hidangan yang sekian lama aku rindui , Aku bersiar-siar sebentar di kawasan Bab Syimali. Banyak perubahan di kawasan ini , namun udaranya tetap seperti dulu. Aroma masakan di Restoran “Siffin” mengembalikan nostalgia ku semula.
Jauh benar perjalananku, perjalanan yang jauh ini menyebabkan aku merasakan ada sesuatu yang aku ingin lestarikan malam ini. Ya ! aku akan ke Suweileh , langsung aka dapatkan Coaster menuju ke Suweileh dengan tambang yang agak mahal 250 Fills Kalau dulu cukup sekadar 100 Fills sudah sampai ke destinasi. Aku turun di “Jisir Mushah” . Itula tempat selalunya aku turun untuk kembali ke Syuqah yang aku sewa dengan rakan-rakan yang lain.Lorong-lorong Suweileh sudah banyak bezanya . Aku merasakan baru semalam sahaja aku disini. Menyusuri lorong-lorong Suweileh menyebabkan aku menistiskan airmata sendirian. Di setiap lorong seolah-olah terbayang-bayang wajah-wajah sahabat dahulu bergelak ketawa bersama . Di depan Jamek Abd Rahman Auf jika dulu selepas solat pasti ada Penjual sayur atau buah-buahan melelongkan barang jualan mereka. Tapi kini sudah terbina bangunan gah yang ada restoran dan kedai-kedai sayur dan buah-buahan . Tiada lagi jeritan harga lelong melainkan kawasanya yang sempit menyebabkan ianya menjadi sesak.
Aku terus menyusuri lorong di hadapan rumah “Taisir” . Juga seorang tuan rumah yang kami sewa dahulu di tingkat 2 bangunannya. Bangunan itu kalau dahulu adalah bangunan baru bagi kami , tapi bangunannya kini sudah nampak sedikit usang. Bersebelahan bangunannya sudah ada Kedai Gunting Rambut lelaki. “Souq Tulkarem” sudah semakin maju , habis “Restoran Abusyi” dibeli dan diperbesarkan gudang kedainya. Rasanya Tulkarem sudah berkembang maju businesnya , kalau nak beli barang pun dah macam Supermarket. Setiap barang harus discan dahulu untuk membuat pembayaran.Aku teruskan perjalanan ku sehinggalah kaki ku betul-betul dihadapan rumah Akeel Waleed . Sahabat lama ku yang boleh dikatakan kami cukup rapat. Dulu beliau seringkali berkunjung ke rumah ku untuk menikmati hidangan juadah makanan Malaysia. Tak sangka Akeel suka makanan yang pedas . Bahkan Arab Palastin ini gemar memakan tempoyak . Aduh ! aku sendiri pun tak mampu nak menjamahnya dek kerana bau yang cukup kurang menyenangkan . Alhamdulliah kedatangan ku kali ini membuahkan hasil, aku dapat bertemu dengannya kebetulan beliau bercuti untuk urusan kerja di Jordan kerjasama dengan syarikat dari Kuwait.Rupa-rupanya sudah lama Akeel bekerja di Kuwait. Kami berbual mengimbas kembali kenangan dahulu sehingga larut malam sehingga terlupa Teh Pudina yang kami minum hampir habis ke penghujungnya. Selamat Malam Jordan untuk malam yang pertama.

Saturday, August 8, 2009

KEMBARA DI BUMI SERAMBI MEKAH ADALAH SATU PERTEMUAN...(EPISOD 1)

NI GAMBAR KENANGAN SEMASA DI KOTA BHARU
SELEPAS HAMPIR 10 TAHUN TAK JUMPA
CAYALA ABG AYIN DULU KURUS JER...
SEKARANG PUN SAMER JER...HEHEHE
Sudah lama mencari, akhirnya ku ketemui, mujurlah blog sederhana bentuknya ini menemukan satu jalan persahabatan. Aku namakan "Kembara Di Bumi Serambi Mekah Adalah Satu Pertemuan". Sudah lama aku tidak menjengah saifulislam.com pasti banyak bahan cerita yang telah Abu Saif bentangkan di dalam Saifulislam .com. Kekangan masa yang aku alama sedikit sebanyak mengugat sedikit masaku untuk berblog.
Setiap kali ziarah ku ke laman itu pasti aku meninggalkan sedikit kata-kata didalam ruangan Chat box nya . Tapi kali ini aku cuma meninggalkan sedikit pesanan yang aku kan bermusafir ke Turki pada 18.8.2009. Kemudiannya aku terus matikan komputer ribaku dan terus merehatkan mata yang agak kepenatan. Esok paginya aku ke sekolah seperti biasa memang kurang bersemangat sedikit , mungkin kerana kepenatan atau masih geram dengan sikap rakan sekerja , tapi biasalah tak semua didunia ini indah belaka , Kalau cantik dipandang mata kita tak mustahil dimata org lain seringkali tidak memuaskan hati mereka.

Kebetulan pada pagi itu aku banyak masa terluang , waktu pengajaran ku bermula agak lewat, lebih baik aku edit laman blog sekolah yang sudah beberapa hari terbiar, bukan laman blog sekolah sahaja , laman blog aku sengaja juga aku buka sekadar inigin memberi ikan-ikan ku makan. Dengan tidak semena-mena aku terbaca sesuatu didalam ruangan diskusi blog ku (Anuar Fazrin: cmana la bole tjumpa azrul kt sini..hehe, sejak balik jordan ari tu mmg lost contact ngan kawan2..arap2 sihat aje ya ). Masyallah baru aku teringat akan satu nama ini. Nama yang sudah bertahun lama ku mencari , kini dia benar-benar berkunjung kelaman rumah mayaku. Ya Allah ! Abg Ayin rupanya . Wajahnya kini terbayang akhirnya mengimbas kembali kenangan yang hampir 10 tahun kusimpan rapat dalam bingkai kenangan.

Bila aku selidik kembali, Abg Ayin memang tidak meninggalkan alamat webnya didalam ruangan diskusi blogku kecuali emailnya. Dengan tidak melengahkan waktu aku terus sahaja menghantar email seberapa segera yang mungkin dan terus add kan email adress nya dalam Yahoo Mesenggerku.Alhamdullilah dalam beberapa minit sahaja kami dapat berhubung semula . Ya Allah hatiku tidak terkira gembiranya dengan pertemuan semula ini. Segala-galanya mengungkit kenangan silam semasa kami sama-sama di alam perjuangan menuntut ilmu di bumi Dataran Syam Jordan.

Kalau diimbaskan kembali sebenarnya aku pernah tinggal dengan Abg Ayin semasa di Suweileh Amman Jordan. Aku pun kurang pasti macamana kami boleh tinggal serumah , tapi seingat aku kebetulan waktu itu ramai pelajar yang telah pindah kerana tempat pengajian kami telah ditentukan oleh pihak Malaysian Student Department. Jadi ada yang pindah ke Mutah, Irbid dan sebagainya. Tapi aku Alhamdullilah ditempatkan di University Of Jordan , dan Abg Ayin memilih universiti swasta (Zarqa Private University).Dan aku sendiri pun kurang pasti kenapa Abg Ayin memilih Universiti tersebut, mungkin dia ada alasan tersendiri untuk memilih tempat pengajiannya.Dan akhirnya kami tinggal serumah yang disewakan oleh Abu 'Alak kepada kami dengan harga JD110 sebulan, lebih kurang RM616 pada ketika itu.Pada ketika itu kami hidup dengan ceria bersama dengan pelajar-pelajar pusat bahasa yang agak berumur dari Kedah dan juga Singapore.Kalau diimbaskan kembali memnag banyak kenangan manis apabila masak-memasak ni.Selalu sahaja aku di perli oleh uncle Razif dari Singapore tu.Kadang-kadang naik benggang juga aku.Dah la aku ni tak pandai masak , duduk di Malaysia pun jangan harap aku nak pegang ayam . Tapi di Jordan ni kalau nak masak asal kenyang perut sahaja tak kira lah sedap ke tidak. Giliran aku memasak pastinya aku masak "Daging Mafrum" (Daging hancur yang dibekukan) Bila dah beku tu aku hiris nipis-nipis nampak bulat-bulat jadinya . Jadi seperti biasa aku masak ikut resepi yang diberikan didalam pek mini kecil rempah untuk dijadikan rujukan masakanku.

Bila dah siap semua pastilah aku hidangkan untuk warga-warga tua kat umah aku tu hehehe Maafla sekadar bercerita dalam geram jadi aku istilahkan warga tua. Sebabnya dalam umah tu aku la yang paling muda . Jadi bila dah siap dihidangkan , apa lagi adala sebuah nyayian "Daging bulat-bulat dimasak oleh Azrul" . Daging bulat-bulat. Ish ! dengar ayat tu saja aku dah cukup terkesan naluri sensitifku ini terus merajuk tak masuk group warga tua. Sampai la aku wat keputusan yang aku ingin berpindah ke Rumah Kedah atas Souq Tulkarem di Suweileh. Dengan keputusan muktamad tu aku terus berpindah , tak bertegur sapa Ish ! Ish ! Ish ! jahatnya aku :( pada ketika itu . Aku tinggalkan Abg ayin juga ketika itu. Kebetulan aku sudah angkat semua barangku ke rumah baru dan yang akhir paling menyayat hati ,aku dengan jiwa syaitanku telah mengambil tong gas ketika mana diaorang tengah masak nasi dan ketika itu juga Uncle Razif ambil periuk nasi tu letak atas "Sobah" (Alat pemanas ketika musim sejuk dengan menggunakan minyak tanah) .Dalam hati aku pun berkata "Hmm! kalau macam tu gayanya sampai pagi esoklah jawabnya makan nasi tu".Astaghfirullah! .Betapa besarnya kesalahan ku ketika itu. Ya Allah Ampunilah hambaMu ini yang telah menzalimi saudara-saudara muslimnya.Abg Ayin Ampuni dosa-dosa Azrul ye...:(

Wednesday, June 10, 2009

PERGORBANAN DAN KASIH SAYANG







Setiap kali bertemunya jalan cuti sekolah , aku sudah gusar memikirkan arah perjalananku yang biasanya aku sibuk dengan kerja - kerja sekolah. Namun sebagai penutup hari persekolahan pada kali ini. Seperti biasa saya mengadakan sedikit jamuan perpisahan bagi murid-murid yang melibatkan diri dengan persembahan nasyid,bacaan doa dan juga bercerita sebagai terima kasih saya dalam menggunakan waktu mereka bersama ayah, ibu rakan-rakan dan sesiapa sahaja yang saya rasa saya mencuri waktu mereka.
Namun ketika majlis ini dinikmati dengan penuh keriangan . Anuar Hadi terus menyapa "Ustaz bukalah hadiah pemberian dari seorang yang misteri tu". Terus saya menoleh ke arah hadiah tersebut dan mencapainya terus saya bukakan hadiah misteri tersebut. Alangkah terkejutnya saya puisi yang saya cipta sempena Hari Guru tahun ini telah dikadkan dengan begitu cantik dan ianya untuk dihadiahkan kepada murid-murid yang terlibat dalam nasyid,bacaan doa dan juga bercerita. Dimana mereka ini adalah dibawah tanggungjawab saya. Tidak ada lagi bicara dari mulut saya melainkan titisan airmata diatas penghargaan semua ini untuk saya.Shukran ummu Anuar Hadi.

Wednesday, May 6, 2009

HIDUP PENUH PERMINTAAN



Sepanjang saya mengenali dunia pendidikan, pelbagai gambaran masyarakat yang saya kenal. Kadangkala pengenalan yang telah ditentukan ini menjadikan saya lebih tabah untuk menghadapi kehidupan yang seterusnya. Namun terdetik dihati saya ingin mencoretkan sedikit cerita yang memang "Kehidupan Ini Penuh Dengan Permintaan". Bahkan setiap permintaan itu ada pada setiap manusia. Jangan kita lupa biasanya tempat yang kita selalu meminta pertolongan iaitu kepada Allah S.W.T. Apalah daya kita semua untuk menentukan takdir kehidupan. Namun kesusahan hidup yang Allah ganjarkan kepada kita ,adalah sekelumit ujian yang sekadar untuk menguji keimanan kita. Bahkan kesenangan yang diberikan kepada kita adalah alat pengukur untuk kita bersyukur dengan nikmat yang diberi.
Sebab itu dalam kehidupan perlunya ada sifat bantu-membantu antara sama lain. Bahkan jangan menzalimi diri sendiri dan juga orang lain. Sepertimana yang terdapat didalam Hadis Nawawi berkata Abu Zar Al-Ghifari : Nabi Muhammad pernah memberitahu berkenaan dengan apa yang disampaikan oleh Allah S.W.T , bahawa Dia berkata , "Wahai hamba-hambaku, sesungguhnya aku mengharamkan diriku daripada berlaku zalim dan aku haramkan kamu melakukan kezaliman. Oleh itu , janganlah kamu saling zalim-menzalimi sesama sendiri.
Sanggupkah saya hidup didalam kesusahan yang seringkali saya tanya pada diri saya?. Pastinya saya tidak mahu kembali kezaman silam saya yang penuh dengan kehidupan yang cukup jauh berbeza dengan kehidupan saya sekarang. Syukur ! pada Mu Tuhan kerana memberikan aku nikmat kehidupan ini. Namun walaupun dengan kehidupan yang seperti ini pun saya masih lagi tidak lari dari sebarang "Permintaan". Kadang-kadang perkara ini berlaku : Kak Nisak ! "Tolong saya poskan surat ini boleh tak?. Beliau adalah salah seorang rakan sekerja saya yang banyak membantu didalam pelbagai aspek. Hmmm bila difikirkan kembali saya seringkali meminta Ukhti ini untuk menolong saya dalam pelbagai aspek terutama bab mengepos surat. Kenapa saya tidak boleh pos sendidri ke?. Tapi mungkin itu kebiasaan bagi saya meminta tolong dari seseorang. Tapi apakan daya kita sebagai manusia , memang tidak lari dengan permintaan. Cumanya setiap darjat dan taraf kehidupan membezakan cara kita meminta pertolongan. Namun pertolongan Allah itu yang paling utama.
Sepertimana yang terdapat lagi dari petikan buku imam Nawawi : Wahai hamba-hambaku , kamu adalah orang yang lapar , kecuali orang yang aku beri makan. Mintalah makanan daripadaku supaya kuberi kamu makan. Itulah janji Allah kepada hambaNya yang menjanjikan dengan "Permintaan " maka Ia akan "Memberi". Jadi untuk renungan bersama Ingatlah hidup kita penuh dengan permintaan. Jika ada yang meminta berilah seikhlas hati, jika tidak banyak pemberian , moga-moga yang sedikit itu akan meringankan bebanan bahu yang memikul. Amin.




Monday, March 16, 2009

KENANGAN TERINDAH

4 SAUDARA

MERENUNG DALAM KEDASAR ...

KENANGAN TERINDAH...

SAHABAT SEJATI...

NAMPAK UFO KA AI...

KAMI PUN RASA CAM NAMPAK JUGA...

MODEL KUALA PERLIS...
(TUNANGAN ORG,LAKI ORG,PAKWE ORG)

GAMBAR PALING ABSTRAK HEHE

HAPPY JER KAMI NI YERK CAM TAKDER MASALH JER...

Cukup istimewa rasanya hari ini.Bukan senang untuk mencari ruang waktu yang bisa dihabiskan bersama rakan-rakan.Apatah hubungan kami bukan setakat rakan bahkan seperti saudara kandung sendiri.Ruang waktu yang ada, jarang sekali kami dapat berkumpul begini kerana kesibukkan waktu yang tak bisa diurus sendiri melainkan ada perancang Yang Maha Hebat penentu segala.Akhirnya ada jua ruang waktu yang bisa kami bersama untuk melepaskan sedikit tekanan .
Chewah tiba-tiba pulak ayat-ayat diatas tu cam bermadah pulak.Tapi sebenarnya aku nak luahkan rasa keseronokkan bila bersama-sama teman sememangnya dah lama mesra.Tak kisah lah tak berjalan jauh pun cukup ajer kami ke Kuala Perlis...Aku ,Bad nuat dan Dik yuih..kami sama-sama jadi model shoot with my new camera canon yang agak canggih jugak lah..so disini aku nak semadikan gambar2 yang kami shoot dengan penuh kegembiraan , rasa tak pernah lagi la sehappy ini.Bahkan mereka2 ini lah orang kuat di majlis pertunanganku pada 12 Rabiulawal tempohari...so this our happy pictures for this year...Just far from Johor but near in our house...hehehe ...yerla Jitra ke Kuala perlis jauh mana BEB????? Lu fikirlah sendiri hehehe.

Monday, March 9, 2009

12 RABIULAWAL 1430 HARI PERTUNANGANKU




Sudah sekian lama saya pendamkan hati jiwa raga saya yang selama ini terhimpit dek tekanan yang cukup getir buat saya dalam pemilihan jodoh. Apatah lagi sindiran itu semuanya datang dari darah keturunan sendiri, cukup bisa telinga saya mendengar apatah lagi kalau ianya dari mulut dari hati yang kita sayang . Tapi sindidran itu kadang-kadang membuatkan saya tidak putus asa memilih jodoh saya sendiri.
Biarpun hakikatnya sudah ramai berkecil hati dengan saya kerana saya tidak memilih untuk menjadi pasangan hidup saya dari mereka yang cuba merisik untuk memberikan saya pasangan hidup. Apatah lagi cemuhan itu selalu berulang kali mengatakan saya ini adalah seorang yang cukup cerewet didalam pemilihan jodoh.Ya ! mungkin saya begitu,ataupun lebih dari itu. Cemuhan itu saya ketepikan lagi…
Namun selepas saya mengenali seseorang yang hakikatnya sudah lama Hamba Allah ini meminta saya untuk berkenalan dengan 'Si Dia'. Akhirnya saya ketemui jalan yang buntu ini dengan merungkai segala kekusutan hidup yang ada. Walaupun didalam seminggu dua ini saya mempunyai pelbagai masalah di tempat kerja. Cukup membuat saya teruji dengan lontaran ujian yang saya terima.Akhirnya saya terrima lontaran itu dengan pandangan positif bekerja yang mengambil masa begitu lama untuk saya terimanya. Jesteru itu saya terus membuat pilihan untuk bercuti di hotel Bella Besta Langkawi bersama sahabat susah senang saya Akhi Anwar.Kami berdua menimpa nasib yang sama 'tekanan bekerja' dan keputusan kami untuk bercuti di Langkawi adalah satu tindakan yang betul .Dan akhirnya kami menemui ketenangan disana.
Hari ini 12 Rabiulawal mengikut tahun hijri sudah cukup dikenali tarikh ini dengan kelahiran Baginda Nabi Muhammad S.A.W .Dan dengan tarikh ini juga saya membuat keputusan untuk melakukan perjanjian ikatan pertunangan dengan wanita pilihan hati saya iaitu Nurlina bt Mohammed Noor . Perkenalan agak singkat selepas kedua Bonda dan Ayahanda kami berdua pulang dari Tanah Suci Makkah pada tahun lalu. Mungkin doa mereka dimakbulkan membuatkan pintu hati kami terbuka untuk mengikat tali janji ini sebelum diijabkabulkan .Bila????....Hari itu pasti akan datang jika umur kami Allah tambahkan hari dan tahunnya .Usia sebenarnya, tidak semakin panjang tetapi semakin pendek cuma doa kerabat termakbul akhirnya usia ditambah. Akhirnya hari ini sudah terjawab sudah persoalan yang timbul siapa jodoh saya??? Akhirnya dialah pilihan hati saya. Ya Allah syukur ku kini pada Mu kerana kehidupan ku ditambah kebahagiaan yang telah engkau kurniakan.